Skip to main content

Posts

Showing posts from January, 2010

hanging out with dian

Hahaha.. Gila betul, selama 1,5 bulan liburan, satu2nya temen yg bs gw temuin adalah dian. The only one, karena yang lainnya di jakarta & gw ga menyentuh jakarta sm skali kcuali ama kluarga gw.. Alhasil, beberapa kali gw cm jalan sama dian doang, berdua. Titik. Dasar emang cacat, walau cuma bedua, ada aja yang diketawain, dikomentarin, diobservasi trus digosipin.. Biasanya, sampah2 kaya gini yang bikin ngakak sampe rahang butuh perawatan tambahan *gw berencana buka salon rahang kayanya nih. Haha*

Hari ini, adalah kali ketiga dalam sebulan terakhir gw jalan berdua ama sahabat gw ini, gataw kenapa ya.. Tp hari ini, kmi bukan cm nyampah.. Banyak banget obrolan serius tapi tetep dibawain dengan santai.. Beberapa topiknya adalah tentang kesetiaan, tentang agama, tentang kebijaksanaan, dan terakhir tentang pergaulan anak sma jaman skrang. Soal topik yang terakhir, gw ama dia sepakat banget kalo kami kayanya bingung setengah mati ngeliat cara gaul remaja labil tsb.

Kami lagi duduk santai a…

Sorry

Gw udah ambil cutter, udah bawa ke kamar mandi. Udah sempat mengiris jempol, perih. Trus gw nangis. Gw nangis pelan, air mata gw dikit bgt.

Semakin sakit, semakin dikit airmata yg gw teteskan. Smakin gw gabisa mencurahkan. Takut. Gw takut untuk jujur sm diri gw sendiri bahwa gw sakit.

Tapi, gw ga melanjutkan iris mengiris dengan cutter sperti yg gw rencanakan sblumnya.

pertama, karena emang damn, cutternya tajem banget. Sakit banget rasanya keiris cutter.
Kedua, alasan yg sebenernya adalah hal utama yang bikin gw berenti, gw imget sahabat2 gw yang pasti ikut sakit klo gw menyakiti diri gw sendiri. Bukan dia, dia bahkan gakan peduli seberapa banyak luka irisan di badan gw. Tapi, sahabat2 gw yang slalu jaga gw, gw inget mereka. Gw gamau mereka sakit, gara2 gw. Cukup. Gw udah melukai hati banyak orang.

Maafin gw, guys. I've break a promise, a promise to take care of my self.